Rabu, 12 November 2008

Serabi Notosuman

Minggu pagi, keluar dari pasar, lewat kiosnya Serabi Notosuman... wangi serabi yang masih di atas wajan membuat saya menghentikan langkah dan memutarnya 90 derajat untuk masuk ke kios tersebut. Buat orang yang pernah menghabiskan hampir separo umur di kota Solo (seperti saya dan suami..), Serabi Notosuman ini adalah the most popular "serabi" in Solo.. Dulu, setiap mau balik ke Jakarta, saya pasti dibekali sekotak serabi Notosuman oleh ibu saya.. masih panas-panas, dibeli jam 4 pagi (karena kami biasa balik ke jakarta pagi-pagi setelah subuh, dan lagi kalo kesiangan beli serabinya udah kehabisan..), buat bekal di jalan... begitu selalu pesan ibu saya.. Anak saya yang produk Jakarta saja ikut-ikutan fallin in love dengan makanan yang satu ini. Dan buat saya, tekstur dan rasa serabi notosuman Solo belum tergantikan oleh serabi-serabi solo lainnya, even serabi notosuman cabang Serpong yang fotonya mejeng di bawah ini. Yang made in Serpong tetep enak sih, tetep lembut dan gurih, tapi kenapa ya.. kayanya kok tetep aja belum cukup mewakili kenangan masa kecil saya tentang Serabi Notosuman secara utuh (terutama soal harganya... hahaha... di sini harganya 2x lipat,booo.....). Tapi boleh lah buat pengobat rindu...
Pernah beberapa waktu yang lalu (udah lamaaa..) saya mencoba membuat sendiri serabi solo (kalo gak salah buat takjil pas buka puasa), tapi ampyuuuunnnn.... bikinnya lama banget sementara makannya ekspres.. hehehe.. mungkin karena saya hanya punya 1 wajan serabinya kali ya.. jadi kayanya adonannya gak abis-abis... enak sih, tapi lebih enak lagi kalo tinggal makan... hahaha...

Siapa yang gak tergoda coba kalo liat yang kaya gini.... hehehe

1 komentar:

galih widosamodra mengatakan...

jadi pengen nyobain
yummi ...

:)