Senin, 30 Juni 2008

Bolu Kukus (tidak) Ketawa..

Percobaan yang kesekian kali... dan ini adalah "the best bolu kukus I ever made...." hahaha.. memelas banget sih... padahal hasilnya kan cuma senyum-senyum malu gitu... Biarin.. Jangan hanya dilihat hasil yang sekarang dong, tapi liat metamorfosis bolu kukus saya dari waktu pertama bikin sampai yang sekarang... seumur-umur bikin bolu kukus, hampir gak pernah bisa "ketawa".. paling banter "senyum kecut" alias meringis doang, gak bisa merekah atasnya..
Awalnya yang jadi tertuduh adalah kukusannya.. lubangnya kecil lah, uapnya kurang, muatnya dikit.. (biar deli yang baru, maksudnya...)
Ternyata awal-awal bikin pake kukusan baru malah bantet..tet... (kalo biasanya meskipun gak bisa merekah tapi tetep empuk dan rasanya boleh laaahhh...), padahal tukang kuenya udah beli kukusan bunder yang gede kaya kukusannya abang-abang tukan bakpao lho..
Sempat frustasi beberapa lama.. (mulai berpikir: jangan-jangan memang tidak ditakdirkan untuk jadi tukang bolu kukus...hihihi..), kukusannya nganggur di atas lemari dapur.
Akhirnya kapan itu Nisa minta dibuatin bolu kukus lagi.. sebenernya males banget mo bikinnya, tapi.. gak ada salahnya dicoba, kan.. syapa tau "kutukan bolkus mingkem"nya udah expired..
Ternyata percobaan kali ini tidak begitu mengecewakan (baca: belum menggembirakan sekali..), sodara-sodara... saya sudah bisa memaksa si bolkus buat "ketawa" meskipun gak lebar... Kapan-kapan coba lagi ahhh...

1 komentar:

difa mengatakan...

bunda mungkin biang keladi kutukan bolkus nya ada di resepnya.coba resep yg aku pake bunda.alhamdulillah aku udah 3x bikin bolkus sukses ketawa semua pake resep ini. main ke blog ku ya bunda. thanks